Setiap sumbangan yang anda hulurkan mampu meringankan beban para pesakit kronik

Share:

Kanser kolorektal atau kanser usus besar adalah kanser yang berlaku di bahagian kolon atau rektum. Kolon adalah usus besar manakala rektum adalah bahagian yang menghubungkan kolon dan dubur.

Kanser kolorektal kerap berlaku di dunia. Risiko mendapat kanser usus besar meningkat apabila umur semakin meningkat. Ia biasanya dijumpai di kalangan mereka yang berumur 50 tahun ke atas.

Pada peringkat awal, kanser kolorektal berkemungkinan tidak mempunyai gejala. Ia biasanya bermula dengan polip (unjuran berbentuk jejari) di dalam usus besar yang kemudiannya berubah menjadi kanser.

Ujian saringan adalah penting untuk pengesanan awal penyakit kanser kolorektal. Jika kanser kolorektal dapat dikesan awal, peluang untuk sembuh adalah baik.

 

Siapakah yang berisiko tinggi mendapat kanser kolorektal?

  • Jika anda atau keluarga terdekat mempunyai polip kolorektal atau kanser kolorektal.
  • Jika anda mempunyai penyakit radang usus seperti ‘ulcerative colitis’ dan ‘Crohn’s disease’
  • Jika anda mempunyai sindrom genetik yang berkaitan dengan kanser seperti ‘familial adenomatous polyposis (FAP)’ atau ‘hereditary non-polyposis colorectal cancer’

 

Ujian saringan kanser kolorektal

Ujian saringan boleh dijalankan seawal umur 50 tahun hingga 75 tahun. Walau bagaimanapun, jika anda mempunyai risiko tinggi untuk mendapat kanser kolorektal, ujian saringan perlu dilakukan lebih awal.

Anda juga dinasihatkan supaya berbincang dengan doktor anda tentang bila ujian perlu dilakukan, jenis ujian dan berapa kerap ujian perlu dilakukan.

 

Ujian yang dijalankan termasuk ujian najis (FOBT), sigmoidoskopi dan kolonoskopi.

  1. Ujian najis (FOBT – Fecal Occult Blood Test)
    • Ujian ini dijalankan untuk mengesan darah di dalam najis. Ujian ini adalah mudah dan boleh dijalankan di klinik kesihatan. Anda akan diberi satu set alat untuk mengambil sampel najis. Anda perlu mengambil sedikit sampel najis anda dengan menggunakan alat yang disediakan dan mengembalikannya kepada makmal di klinik. Sampel najis akan diperiksa untuk melihat kewujudan darah di dalam najis. Sekiranya najis didapati mempunyai darah, anda akan dirujuk ke hospital untuk pemeriksaan lanjut iaitu kolonoskopi.
  2. Ujian sigmoidoskopi
    • Ujian ini dijalankan dengan cara memasukkan tiub yang pendek melalui lubang dubur ke dalam rectum dan penghujung kolon untuk mengesan polip atau kanser di dalamnya.
  3. Ujian kolonoskopi
    • Ujian ini dijalankan dengan cara memasukkan tiub yang panjang melalui lubang dubur ke dalam rektum dan keseluruhan kolon. Semasa prosedur ini dijalankan, doktor boleh melihat dan membuang polip atau ketumbuhan yang disyaki kanser serta mengambil sedikit tisu untuk ujian lanjut (pemeriksaan di bawah mikroskop untuk mengesan sel kanser).

 

Sekiranya anda berumur 50 hingga 75 tahun atau berisiko tinggi mendapat kanser kolorektal, sila berjumpa dengan doktor anda untuk ujian saringan kanser kolorektal. Ujian saringan awal boleh menyelamatkan nyawa anda.

Sumber:myhealth
X